10/08/2012

Room Mate Yang Rumit (Aku Tak Kufur)

Perasan tak tajuk entri ni macam tajuk lagu ? Contohnya WALI BAND - TOMAT (TOBAT MAKSIAT) . Tak pun Black Eyed Peas - The Time (Dirty Beat) . Cehh.




Assalamualaikum. Hai Stalker.



Dulu aku pernah ada blog. Blog pertama aku , masa zaman awal menengah dan blog  kedua muncul tak lama selepas tu. Tapi kedua-duanya aku padam atas sebab-sebab yang tak dapat dielakkan.

Dan sekiranya ada yg pernah membaca kedua – dua blog aku sebelum tu … (ada ke orang baca ? follower pun takda ) dan termasuk yang sekarang ni , topic yang selalu aku tulis adalah tentang kawan. Seriously , aku memang suka berkawan. Dan setiap kawan yang sudi berkawan dengan aku , aku akan hargai. Meskipun begitu , aku tak pandai nak tunjuk.
Dulu masa kecik-kecik , dan masih bersekolah rendah, separuh dari waktu seharian aku, aku habiskan dengan kawan.
Pukul 12 tengah hari – hari cuti umum ;
Kawan : Whyj .. ! Whyj …. ! (bukan nama sebenar)
Aku : Haaaa … ! Asal …  !! ?
Kawan : Turun ah jom . main apa-apa ke .
Aku : main apa do ? panas-panas camni.
Kawan : main guli ah. Ala jommm ahhhh
Aku : okey key , tunggu jap. Pakai baju.

Demi kawan punya pasal , sanggup aku join jugak. Panas ke , mak tak bagi ke , semua aku buat tak endah. Tapi kalau demi agama lain sikit la. Aku still menjaga tatasusila kehidupan beragama. Sampai la sekarang.
Sebab kawan banyak benda baru aku dah belajar. Yang baik , yang buruk , yang best , yang tak best . Banyak tempat aku jelajah. Kalau tak ada kawan , aku mungkin masih berada di bawah tempurung. Takutkan dunia luar. Masih mengharapkan ibu bapa dalam segala hal. Sedang diri kian hari semakin menua.
Okey lah , cukup di situ saja. Bukan itu yang aku nak cerita.  (ni pasal rindu member Bukharians punya pasal la ni)
-
Adakah anda pernah mempunyai seorang rakan yang kuat latar agamanya ?
Anda seorang pelajar yang tinggal di dalam sebuah asrama yang mana sebuah bilik dikongsi dua orang. Anda mendapat seorang rumit (room mate) yang kuat latar belakang agamanya. Dia seorang tahfiz dan bekas pelajar pondok yang kuat disiplinnya di dalam hal agama. Dari segi akademik , dia dengan mudah untuk skor subjek yang berkaitan agama.
Anda pula seorang yang datang dari latar masyarakat yang agak kebandaran. Anda minat muzik. Rock , techno , kpop , balada , dubstep , punk , Hindustan semua anda layan. Dari segi fesyen rambut dan baju , semua anda tidak ketinggalan. Pun begitu , anda masih mengamalkan islam dan tatasusila hidup beragama dengan baik. Namun tidak sehebat dia. Akademik anda juga tidak jauh berbeza Cuma dia lebih hebat di dalam ilmu agama.
Nak dijadikan cerita , anda sering melakukan kesilapan berkaitan kehidupan beragama. Dan dia sering memberi teguran namun bukan dengan kasar (dia takda la terajang aku dengan keting silat dia). Namun anda tidak dapat menerimanya kerana bagi anda ia terlalu ‘makan dalam’. Anda bukanlah seorang yang jahil. Namun dari segi ayat yang digunakan seolah-olah anda seorang yang kufur. Muzik yang anda dengar dianggap sesat dan tak bermoral. Seolah-olah anda memuja jin.

Anda mula membuat kesimpulan :
1.       Aku tak kafir. Aku tak kufur. Aku tak jahil. Aku pun solat macam kau. Kau ingat semua budak Bandar rosak akhlak ke ?
2.       Asal muzik rock sikit , techno sikit , semua kau cakap puja jin. Lirik BI mana kau paham ? Ingat aku taktau nasyid ke ? aku bekas ketua nasyid sekolah woii. Jangan pandang aku sebelah mata woii.
3.       Ingat aku taktau syariah ke ? aku amik syariah spm woii. Sekarang pun aku still belajar lagi. Jangan la anggap aku jahil sangat woii.
4.       Woii woii woii . kenapa aku asik woii woii ni ?
Sebelum ni anda sering membantunya dalam subjek yang berkaitan technology dan bahasa inggeris . Waktu malam sekiranya anda melihat dia tergaru-garu kerana nyamuk , anda akan memasang untuknya ubat nyamuk. Sejadahnya tak berlipat , anda lipatkan. Kainnya bersepah di lantai , anda kemaskan. Lantai kotor , anda sapu dan anda mop.
Tapi teguran yang anda dapat begitu menyakitkan hati.
Anda mula membuat kesimpulan :
1.       Kau memang pandai bab agama , kau memang pandai jaga hubungan dengan Allah. Tapi kemana  kau tinggalkan adab hubungan sesame manusia. Terutamanya rumit kau ?
2.       Mana adab kau dalam memberi teguran ? teguran harus disembunyikan. Bukan untuk dihebahkan.
3.       Selama ni aku yang banyak uruskan bilik. Aku lagi banyak tolong kau. Bukanlah nak mengungkit atau berkira , tapi ni cara kau balas ? aku bukan kuli batak tak bergaji makan pasir woii.
-
Matlamat menimba ilmu bukan untuk dihormati. Kehebatan beragama bukan untuk membezakan darjat. Jangan anggap ibadah yang dilakukan seharian , (contohnya kau buat solat dhuha , orang lain tak buat) lalu kau merasakan diri kau lebih. Tak kisahlah wajib atau sunat.
Jangan dengan mudah menganggap orang kafir. Jangan terlalu yakin syurga itu pasti. Jangan menggunakan dalil atau hadis yang tak kena pada keadaan gara-gara nak mengkafirkan orang lain yang kurang ibadahnya.
Tuntutan dakwah ? cukup sekadar beberapa perkataan maka tanggungjawab kau sebaga saudara seagama sudah selesai. Jika aku mendakwa kau diakhirat kerana tidak menegur , kau boleh membidas. Kau sudah pun menjalankan tanggungjawab kau.
Aku bukan manusia bodoh yang dengan mudah mengatakan ;
‘’Kubur lain-lain kan ? jangan risau bro ! aku takdanya nak curik bantal kau kat kubur nanti ! ‘’
TAK . TIDAK SAMA SEKALI.
Dan aku bukan jenis orang tak makan saman. Satu ayat dah cukup membuatkan aku berfikir sejenak. Tanggungjawab kau dah lepas. Terserah aku untuk melaksanakannya atau tidak. Aku masih muslim sunni.
Aku seorang yang mempunyai hati yang terbuka untuk menerima teguran. Namun aku tak boleh terima kalau caranya salah. Aku boleh membidas pada saat itu jugak , namun kerana niat kau sebenarnya membawa kebaikan aku diamkan.
Dan aku tau cara memberi teguran yang betul. Tapi aku taknak buat kau tersinggung. Aku taknak kau masam muka. Kita tinggal sebilik. Banyak hari lagi kau nak pandang muka aku. Tak perlulah kau atau aku nak berdingin sesama sendiri. Susah nanti.
Bukannya esok kita nak graduate dan berambus dengan cemerlang dari university ni dan tak perlu lagi menghadap muka toya masing-masing. Lama lagi. Bertahun lagi. Aku diam bukan bermaksud aku takda perasaan. Tapi sebab aku taknak berdingin.
Dan aku tau yang kau banyak dalil dan hadis yang kau hafal. Jujurnya aku memang tak pandai guna agama untuk membahas. Meskipun aku pandai berdebat. Dan aku rasa itu tak perlu. Takkan ada kesudahan.
Satu-satunya cara ialah aku akan berdiam diri. Aku akan buat hal aku sendiri. Kau nak buat apa buatlah. Aku dah tak peduli. Tiada manusia yang sempurna. Tetapi tahulah aku cara nak sempurnakan diri sendiri. Tak perlu kau kisah. Jangan risau , aku takkan buat ‘line’ antara kau dengan aku dalam bilik ni. Ruang ni masih boleh dikongsi. Dan kau jangan risau , aku takkan guna ayat :
‘’Kubur lain-lain kan ? jangan risau bro ! aku takdanya nak curik bantal kau kat kubur nanti ! ‘’
TAK. Jangan risau. Aku takkan guna. Kau rileks je ek bro J Chill lah.

-Ikhlas dari seorang pengirim yang cool-

END

(Cerita di atas takda kaitan dengan WHYJ. Jangan membuat sebarang spekulasi beremosi sesuka hati)

P/S : Sebenarnya aku pernah guna ayat ‘’Kubur lain-lain kan ? jangan risau bro ! aku takdanya nak curik bantal kau kat kubur nanti ! ‘’ tu , saja nak melawak. Tapi takda orang gelak pun. Cis. Penat cari idea. Last-last aku gelak sorang-sorang.
P/S2 : Kat kubur ada disediakan bantal ke nanti ?

Comments
0 Comments

0 Komentar:

Post a Comment